Dilema Keamanan Dan Kesejahteraan Jadi Tantangan Prabowo Jalankan Tugas Menhan

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat melakukan wawancara dengan DPP Partai Gerindra/Repro

Dilema antara keamanan dan kesejahteraan yang harus didahulukan oleh negara ikut menjadi tantangan Prabowo Subianto dalam menjalankan tugas sebagai Menteri Pertahanan.

Bukan hanya dirasakan oleh Indonesia, Prabowo menyebut, dilema yang sama juga masih diperdebatkan oleh banyak negara di dunia. Pasalnya hal tersebut akan berpengaruh pada fokus negara, khususnya besar-kecilnya anggaran pertahanan.

"Menurut saya, kita harus seimbang. Tapi masalah keamanan syarat untuk kesejahteraan. Kalau tidak aman, tidak mungkin sejahtera," kata Prabowo dalam wawancara khusus dengan DPP Partai Gerindra yang dikutip redaksi pada Selasa (13/10).

Prabowo mengingatkan, dalam Pembukaan UUD 1945, tujuan nasional Indonesia yang pertama disebut adalah melindungi segenap tumpah darah. Artinya, negara dibentuk untuk melindungi rakyat dan wilayahnya.

"Mau aman atau mau kaya? Kita mau dua-duanya, tapi yang mana dulu? Kalau kita mau kaya tapi nggak aman, ya kekayaan kita diambil. Untuk apa kita bangun, bangun, bangun tapi negara tidak aman?" terang dia.

Ia pun menyoroti anggaran pertahanan Amerika Serikat (AS) yang masih dianggap terkuat. Di mana hampir setiap tahunnya, 60 persen dari APBN AS digunakan untuk pertahanan, walaupun saat ini turun menjadi 50 persen.

"Kalau Singapura kalau tidak salah sepertiga. Negara yang sebesar Bogor, jumlah penduduknya 5 juta orang, tapi mereka menilai kemerdekaan, kedaulatan mereka sangat penting sehingga 30 persen anggaran APBN-nya untuk pertahanan," tambahnya.

Jika dibandingkan, Prabowo mengatakan, anggaran pertahanan Singapura saat ini sudah 3 persen dari PDB. Sementara Indonesia sendiri belum mencapai 1 persen dari PDB.

Hal itu menurutnya sangat dipengaruhi oleh perdebatan fokus antara keamanan dan kesejahteraan, sehingga menjadi tantangan sebagai Menhan.

"Ini kadang-kadang sangat sulit, karena banyak orang-orang pintar di Indonesia (mengatakan) untuk apa pertahanan," ujar Prabowo.

"Pertahanan ini syarat untuk kesejahteraan," tandasnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

TNI Papua Konsisten Perang Melawan Corona
Keamanan

TNI Papua Konsisten Perang M..

26 Oktober 2020 17:44
Puluhan Prajurit TNI Konvoi Motor Berbagi Sembako Di Salatiga
Keamanan

Puluhan Prajurit TNI Konvoi ..

26 Oktober 2020 07:24
Panglima TNI Mutasi 47 Perwira Tinggi, Letjen Joni Supriyanto Jadi Kabais
Keamanan

Panglima TNI Mutasi 47 Perwi..

22 Oktober 2020 09:44
Beni Sukadis: Pelibatan TNI Tangkal Terorisme Rancu
Keamanan

Beni Sukadis: Pelibatan TNI ..

21 Oktober 2020 14:16
Marsekal Hadi Tjahjanto Terima Laporan Kenaikan Pangkat 35 Pati TNI
Keamanan

Marsekal Hadi Tjahjanto Teri..

21 Oktober 2020 13:37
Kapuspen TNI: Jangan Ragukan Sinergitas TNI-Polri
Keamanan

Kapuspen TNI: Jangan Ragukan..

20 Oktober 2020 22:53
Banyak Marinir Saat Aksi Setahun Jokowi, Jakarta Bebas Api
Keamanan

Banyak Marinir Saat Aksi Set..

20 Oktober 2020 19:30
Mahasiswa Mulai Bakar Ban Di Patung Kuda
Keamanan

Mahasiswa Mulai Bakar Ban Di..

20 Oktober 2020 14:52