Bocornya 2,3 Juta Data, Under The Breach: Peretas Belum Tentu Orang Yang Pertama Kali Mendapatkannya

Ilustrasi peretas/Net

Publik masih mengingat tentang kabar peretasan yang menimpa raksasa e-commerce Indonesia, Tokopedia. Peretasan itu dilakukan oleh peretas web gelap yang mengambil 92 juta data pribadi pelanggannya. Data itu diperdagangkan dan dijual di pasar web gelap dan beberapa forum peretas.

Belum selesai soal itu, kali ini sebuah akun spesialis pengawasan dan perlindungan data mengungkap ada 2,3 juta data penduduk Indonesia yang bocor di dunia maya, seperti dikutip dari Hack Read, Jumat (22/5).

Akun Under The Breach @underthebreach  yang pada profilnya menuliskan: Layanan pemantauan dan pencegahan pelanggaran data, menyediakan investigasi dan wawasan Cybercrime, mengungkap seorang peretas telah membagikan data mentah berisi nama, alat, NIK, dan nomor KK penduduk Indonesia tersebut di sebuah forum.

Hal itu tentu adalah sebuah pelanggaran.

"Ada oknum membocorkan informasi tentang 2.300.000 warga Indonesia. Data termasuk nama, alamat, nomor ID, tanggal lahir, dan banyak lagi.
Muncul tanggal kembali ke 2013.
Aktor mengklaim dia akan membocorkan 200.000.000 informasi warga tambahan segera."

Tweet yang diposting oleh Under The Breach  pada Kamis (21/5) malam telah menghebohkan semua pihak.
 
Data-data ini sangat berguna untuk kebutuhan pendaftaran nomor telepon atau kebutuhan lain yang memakai NIK dan nomor KK.
 
"Oknum itu mengklaim akan membocorkan 200 juta data penduduk lain dalam waktu dekat," lanjut Under The Breach tersebut.
 
Tulisan Under The Breach tersebut juga memperlihatkan bukti data yang dibocorkan. Dia mengunggah tulisan si peretas dan contoh data yang dibagikan.
 
Data 2,36 GB telah dibagi menjadi beberapa folder yang semuanya berisi data dalam file PDF termasuk nama lengkap, alamat, nomor registrasi, nomor kartu keluarga, tanggal lahir, dan tempat lahir, dll.

"Saya memutuskan untuk berbagi dengan Anda tentang 2,3 juta data kewarganegaraan dan pemilu Indonesia karena saya pikir data Indonesia tampaknya jarang di forum ini (merujuk pada forum peretas tempat data tersebut bocor),"  ujar sang peretas, seperti diungkapkan Under The Breach.

Salah satu staf perwakilan dari akun Under The Breach yang dihubungi oleh media Hack Read, mengungkapkan, peretas belum tentu orang pertama yang mendapatkannya.

“Aktor yang membocorkan basis data belum tentu orang yang pertama kali mendapatkannya, masuk akal jika basis data niche semacam itu berputar-putar di sekitar forum berbasis Indonesia yang lebih kecil hingga muncul di forum kejahatan dunia maya yang lebih besar,” lanjut Under The Breach kepada Hack Read.  

Hack Read juga menuliskan bahwa beberapa minggu yang lalu peretas lain ditemukan menjual hampir 13 juta akun pengguna milik Bukalapak, salah satu perusahaan e-commerce terbesar di Indonesia.

Basis data itu berasal dari 2017. Bukalapak mengakui peretasan pada 12 April 2019.

Satu per satu pelanggaran data menjadi pukulan besar bagi orang Indonesia terutama pihak berwenang yang bertanggung jawab untuk melindungi data sensitif tersebut, tulis Hack Read.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Viral Tenaga Medis Keluar Dengan APD Lengkap Sambil Teriak "Kami Capek, Kami Capek"

Jumat, 22 Mei 2020
Video

Habib Umar Assegaf dan Satpol PP Asmadi Saling Memaafkan

Sabtu, 23 Mei 2020
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Pesawat Pakistan di Pemukiman Padat Penduduk

Sabtu, 23 Mei 2020

Artikel Lainnya

Bangun Sendiri Kapal Selam Terbarunya, Inikah Tanda Kebangkitan Industri Militer Italia?
Keamanan

Bangun Sendiri Kapal Selam T..

26 Mei 2020 15:57
TNI/Polri Dikerahkan Awasi 1.800 Titik Untuk Pastikan Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19
Keamanan

TNI/Polri Dikerahkan Awasi 1..

26 Mei 2020 14:02
Selamatkan Jutaan Orang, Tokoh Pemuda Banten Apresiasi Polri Berhasil Ungkap 821 Kilogram Sabu
Keamanan

Selamatkan Jutaan Orang, Tok..

23 Mei 2020 20:24
Anggaran Militer China Naik Besar-besaran, Jepang Pun Ciut Dan Penasaran
Keamanan

Anggaran Militer China Naik ..

23 Mei 2020 13:23
33 Perusahaan China Dimasukkan Dalam Daftar Hitam AS, Termasuk NetPosa
Keamanan

33 Perusahaan China Dimasukk..

23 Mei 2020 12:21
Pandemik Covid-19, Wamenhan: Isu Bidang Pertahanan Tak Hanya Soal Alutsista, Tapi Juga Kesehatan Dan Pangan
Keamanan

Pandemik Covid-19, Wamenhan:..

23 Mei 2020 09:29
Bocornya 2,3 Juta Data, Under The Breach: Peretas Belum Tentu Orang Yang Pertama Kali Mendapatkannya
Keamanan

Bocornya 2,3 Juta Data, Unde..

22 Mei 2020 14:40
Hanya Habiskan Uang Pajak, Kantor Dewan Negara Urusan Taiwan Setuju China Menentang Keras Penjualan Senjata AS
Keamanan

Hanya Habiskan Uang Pajak, K..

22 Mei 2020 13:07