Dirgahayu TNI Ke-73 Tuntutan Menuju Scholar Warrior

Sabtu, 06 Oktober 2018, 02:09 WIB | Laporan: Adityo Nugroho

TNI/Net

Memasuki usianya yang ke-73, TNI dituntut untuk melakukan pembenahan terhadap peningkatan kompetensi dan kapasitas prajurit untuk menjadi scholar warrior atau prajurit yang berintelektual tinggi.

“Pembenahan TNI harus diutamakan untuk peningkatan kompetensi dan kapasitas prajurit TNI untuk menjadi scholar warrior,” ungkap pengamat militer Susaningtyas NH Kertopati kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (5/10).

Menurut dia, kompetensi prajurit TNI harus mencapai tingkatan setara dengan kompetensi prajurit negara maju.

“Kapasitas prajurit TNI harus mencapai tingkatan intelektual akademik melakukan analisis berbagai operasi militer secara ilmiah,” bebernya.

Lebih lanjut, mantan Anggota Komisi I DPR ini menyatakan pembenahan TNI juga diarahkan untuk mencapai efisiensi organisasi agar lebih responsif menghadapi berbagai jenis ancaman mulai dari ancaman militer, ancaman non-militer dan ancaman nirmiliter.

“Organisasi TNI harus dibenahi agar struktur dan posturnya lebih tanggap mengantisipasi perkembangan lingkungan strategis global, regional dan nasional,” bebernya lagi. [jto]
Editor: Sukardjito

Kolom Komentar